Efek Corona di Keseharian

Di tahun 2020 ini, Allah lagi menguji seluruh umat manusia. Tanggal 11 Maret kemaren, wabah yang dikasih nama COVID-19 telah dideklarasikan oleh WHO sebagai pandemi. Kehadirannya sangat sangat membuat cemas penduduk bumi (yang aware). Gimana nggak, seseorang yang udah positif terpapar virus SARS-CoV-2 (corona) ini, jika gak ditreatment dengan baik, bisa berpotensi kehilangan nyawa.

Hingga detik dimana tulisan ini dibuat, COVID-19 udah nyebar di 196 negara, dengan total kasus sebanyak 375 ribuan dan 16 ribu diantaranya udah berpulang (dang, sadis bet angkanya). Di tanah air beta sendiri, virus corona ini udah menyebabkan 686 kasus terkonfirmasi (semoga kenaikan kasusnya mengalami penurunan ya Rabb), 30 orang diantaranya alhamdulillah sembuh, tapi 55 orang lainnya tertakdir kembali padaNya.

Rasa was-was

Melihat tren nasional (bisa diliat di gambar di atas) dimana kasus terkonfirmasi semakin meroket, kami pun menjadi was-was. Apalagi kemarin di grup WA RT masuk informasi dari Pak RT kalo ada warga yang tinggal di radius 5 km dari rumah sudah berstatus suspect dan sedang dirawat di RS yang jaraknya sekitar 9 menit dari rumah. Artinya kan…. virusnya udah mau nyampe sini. Atau bahkan bisa jadi dia udah berkeliaran di sekitaran komplek. Deg. Wallahu’alam.

Ditambah lagi, ada beberapa hal yang bikin rasa was-was ini teramplifikasi.

Pertama, sebelum adanya putusan tentang pembatasan aktivitas di ranah publik dari RW setempat (baru dikeluarin 2 hari lalu), orang-orang tuh keliatannya kayak yang nothing happened ala zoro gitu, padahal woro-woro social distancing udah kayak jukut, ada dimana-mana. Pasar kaget masih rame, segerombol orang nongkrong di depan ruko masih ada, anak-anak yang main bareng atau momotoran tartil menjelang maghrib juga masih suka liat, bahkan acara arisan sama syukuran di salah satu rumah juga masih kedengeran.

Ini gatau kitanya yang kelewat was-was, atau pencegahan COVID-19 yang belum tersosialisasi dengan baik, atau memang kemaren-kemaren corona-nya belum nyampe sini jadinya warga masih woles soalnya belum keliatan ada perubahan kebiasaan dalam aktivitas publik secara komunal.

Tapi sekarang si udah mulai keliatan upaya pencegahannya. Mba-mba di minimart udah pake masker dan di deket mesin kasirnya ada sanitizer. Terus pasar modern, pasar kaget, pasar pagi, dan sajabana udah diberhentikan sementara. Di depan gate masuk komplek juga udah disedian galon cuci tangan dan sabun jadi buat yang habis dari luar kudu cuci tangan dulu sebelum masuk komplek. Kumpul warga dan pengajian warga juga diberhentikan dulu untuk sementara waktu. I appreciate that.

Kedua, yang masih bikin was-was adalah ketika kantor masih mengharuskan masuk dan sepertinya belum ada tanda-tanda ada kebijakan WFH. Ini bukan karena kita latah yang lain pada WFH kita juga pingin jadi pingin WFH nyak. Apalagi menggunakan WFH sebagai dasar pemikiran untuk berlibur. Nope. At all.

Kita hanya khawatir aktivitas di kantor menjadi salah satu potensi penyebaran virus. Pasalnya, saya sendiri melihat di kantor belum ada SOP yang diberlakukan secara ketat dan reminder yang sifatnya terus-terusan terkait pencegahan agar gak terpapar corona. Soalnya masih keliatan tidak semua pake masker (walau pak menkes bilang katanya masker hanya buat orang sakit, tapi tetep weh kan ikhtiar mah kudu maksimal), duduk masih kayak biasa, dan ditambah lagi masih ada orang kantor yang harus ngantor dengan transportasi publik. Tapi, appreciate sih di setiap ruangan udah ada hand sanitizer.

Kalo boleh berpendapat ya, menurut saya, kalo misal karena suatu hal belum atau tidak bisa memberlakukan WFH atau minimal kebijakan shift misalnya, setidaknya kan kantor memberlakukan kebijakan yang sifatnya keukeuh. Keukeuh dalam arti kayak spirit menggebu untuk mencegah yang didasari rasa kekhawatiran dan waspada. Semacam siaga 1 gitulah. Pasti kerasa kan atmosfer dalam situasi siaga 1.

Seperti misal, duduk dijaraki 1 meter, kalo gak 1 meter ditegur. Masuk ruangan pake hand sanitizer dulu, kalo belum diingetin. Pake masker, bawa sajadah sendiri, dan menghindari penggunaan barang bersama, dan semua kebijakan lainnya yang sifatnya ikhtiar untuk menghindari virus dengan semangat siaga 1. Intinya sih di suasana waspadanya.

Tapi intinya, was-was ini beneran terdevelop setiap hari. Pangpang na mah khawatir ke Daehan. Khawatir kita jadi carrier virus terus si virus di rumah terlempar ke Daehan. Naudzubillah. Semoga nggak ya Allah. Ya tapi waspada mah boleh kan ya da kemungkinan itu mah ada.

Ikhtiar Melawan Corona

Setelah mendengar banyak sosialisasi tentang corona dan upaya pencegahannya serta adanya rasa was-was di atas, kita pun di rumah jadi mengupayakan berbagai macam ikhtiar untuk menepis kehadiran corona.

Sekarang kita jadi rutin nyemprotin disinfektan di rumah, juga di kendaraan. Disinfektan yang harus dibeli online karena di Indom*rt udah abis. Hand sanitizer juga selalu sedia di kendaraan, Sebelum melajukan kendaraan, setelah dari minimarket, sebelum masuk rumah, sehabis pegang barang-barang belanjaan, pasti selalu kepikiran buat langsung pake sanitizer. Yap memang kurang efektif, tapi setidaknya sebelum sampe rumah dibersihin dulu. Malah kadang sebelum buka chiki, atau minuman botol, atau belanjaan lainnya, suka otomatis ngelapin barangnya pake tissue basah. Dan setelah sampai rumah, pasti langsung cuci tangan.

Kemana-mana sekarang mah selalu pake masker. Khawatir aja sih lewatin area yg kena bersin orang di jalan, yang kadang aroma bersin nya masih kecium itu. Alhamdulillah Daehan jg bisa diajak koperatif untuk selalu pake masker kalo lagi harus ke luar. Karena kita pake masker kain, setiap 2 hari juga si masker langsung cuci. In between, pake masker biasa di pasaran, yang diantara masker dan wajah, kita taroh tissue, biar si maskernya bisa dipake lama.

Istri mah sampe bawa baju ganti kalo ngantor. Biar aman pas ketemu Daehan cenah. Soalnya Daehan suka langsung peluk-peluk (aku mah suka ga dibolehin) pas ketemu emaknya sehabis jemput dari kantor. Dan setiap pulang ngantor langsung mandi. Jarang-jarang mandi dua kali (maap kebiasaan di korea masih kebawa). Baju yang dipake pun langsung dicuci.

Karena katanya percumis kalo misal perlindungan luar maksimal tapi imun tubuh lemah, jadinya di rumah pun diikhtiarkan untuk selalu memenuhi kriteria 4 sehat 5 sempurna (disempurnakan dengan kopi). Ya sesekali bala-bala boleh lah. Selain itu juga ditambah supplemen seperti Habatussauda, Propolis, dan Madu untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Sekarang mah objective nya gimana caranya supaya tubuh selalu sehat, imun tubuh bekerja dengan baik, dan jauh dari kata sakit biar mamang corona ini tidak masuk dan mengobrak-abrik sistem tubuh. Sama yang pasti selalu ningkatin kewaspadaan dan selalu menjaga kontinuitas kadar kewaspadaan ini agar senantiasa hadir supaya tidak terkena saat lagi lengah.

Wallahu’alam.

Cover Photo

Berikan Komentar

Back to top
%d bloggers like this: