Setahun Kepergian Ayah

Hari ini.

Tepat satu tahun kepergian Ayah.

Ga terasa, udah setahun aja Ayah pergi ninggalin Zaky, Mamah, De Rifa, De Geca. Serasa baru kemarin Ayah ngajak ke supermarket buat belanja bulanan pasca momen haru biru sekeluarga di hari spesial buat Mamah, Hari Ibu. Bahkan setiap potongan momen-momen di hari sesaat sebelum Ayah pergi, masih terekam jelas di benak Zaky. Sambutan Ayah waktu Zaky buka pintu rumah, keceriaan De Geca waktu ngasih cinderamata buat Mamah, ngobrol-ngobrol santai di ruang keluarga, semua masih Zaky ingat, Yah. Suasana senang, haru, bahagia, yang waktu itu hadir di rumah, masih kerasa sama Zaky di saat ini, Yah.

Yah, dalam setahun ini, udah banyak cerita di keluarga kita Yah.

De Rifa sekarang udah mandiri Yah. Udah bisa cari uang sendiri dan ga minta lagi sama Mamah. Usaha kuliner kecil-kecilan di teras rumah kita, digeluti sama De Rifa hari ke hari. Alhamdulillah, dari yang awalnya modal disupply sama Mamah, sekarang udah bisa muter uang sendiri. Kecantikan, uang jajan, sekarang udah dari kantong sendiri. Malah sesekali bantu supply modal buat Mamah. Ga jarang juga bawa oleh-oleh setiap kali pulang ke rumah. Zaky lihat, De Rifa jalanin usahanya semangat pisan. Kadang suka malu sendiri kalo lihat De Rifa setiap sore nyiapin ini itu buat jualan di besok harinya atau pas beliin sesuatu buat Mamah. Serasa daya juang De Rifa lebih besar dari Zaky sekarang Yah. Tapi sisi lain, Zaky bangga punya ade yang ga mengeluh dengan keadaan dan bisa bangkit dengan kemandirian. Alhamdulillah.

De Geca masih jadi anak kebanggaan Ayah. Walau sekarang intensitas main game di PC naik, tapi alhamdulillah prestasi di sekolah tetep bagus. Sekarang De Geca udah bisa renang Yah. Sayangnya, beda sama Zaky dulu, De Geca diajarin renangnya bukan sama Ayah. Maaf, kadang setiap kali bandingin Zaky sama De Geca, suka kasihan. Sedikit banget momen De Geca sama Ayah. Semoga De Geca bisa bebas bikin momen lain sepuasnya sama Ayah di syurga sana. Aamiin.

Zaky alhamdulillah udah keterima di Yeungnam Yah. Alhamdulillah dikasih kesempatan dan jalan buat lanjut S2. Mimpi Zaky buat sekolah di luar negeri alhamdulillah kesampaian. Berkat doa Ayah waktu Ayah masih di sini. Berkat dorongan Ayah dulu buat terus sekolah tinggi juga. Buat Zaky saat ini, Zaky hanya bisa berusaha untuk memastikan bahwa setiap apa yang Zaky lakukan bisa menjadi kebanggaan buat Ayah di sana. Hingga tiba saatnya nanti, Zaky ceritakan semua kisah Zaky ke Ayah di sana. Insyaa Allah. Semoga Allah mempertemukan Ayah sama Zaky lagi di syurga.

Pipit sekarang lagi mengandung cucu Ayah. Cucu yang Ayah inginkan sedari dulu Yah. Walau secara fisik Zaky ga ada di samping Pipit sekarang, insyaa Allah dukungan moril terus Zaky kasih buat Pipit Yah. Supaya Pipit dan dede bayi sehat sampe lahiran nanti. Supaya Zaky bisa cerita ke anak Zaky nanti, kalo dia punya kakek yang luar biasa seperti Ayah. Mungkin dede nanti ga bisa secara langsung menyerap inspirasi dari Ayah, tapi semoga memori Ayah dalam benak Zaky cukup buat menggambarkan sosok luar biasa Ayah. Pola asuh, metode komunikasi, dan cara Ayah besarin Zaky, akan coba Zaky terapkan juga waktu besarin dede nanti, insyaa Allah. Semoga Allah mempertemukan Ayah dengan dede suatu saat nanti.

Mamah alhamdulillah sehat. Mamah kuat. Walau udah ditinggal Ayah lumayan lama, Mamah kuat. Mamah masih dengan semangat yang sama bahkan lebih dalam didik Zaky, De Rifa, De Geca sampe saat ini. Sesekali Zaky suka lihat mamah terisak Yah di satu dua kesempatan malam. Semoga Allah senantiasa memberi Mamah kekuatan dan kesehatan sampe saat dimana semua anak-anaknya berkeluarga.

Ayah ga usah khawatir, insyaa Allah Zaky akan terus jaga mereka semua Yah.

Semoga Allah senantiasa memuliakan dan menerangi Ayah di sana.

 

Pengagum setiamu,

Zaky

Komentar

Site Footer