Pahlawan Selamanya

Assalamualaikum Yah.

Semalam, tiba-tiba Zaky mimpiin Ayah. Ga banyak yang Zaky ingat dari mimpi semalam. Satu-satunya yang Zaky ingat, Ayah lagi tidur pulas ngadep ke kanan sambil selimutan di ruang tengah. Ngeliat Ayah tertidur pulas, Zaky rasa-rasanya ga tega buat ganggu. Zaky lalu jalan pelan-pelan di samping Ayah, terus masuk kamar. Di kamar, Zaky melamun. Memikirkan sesuatu tentang Ayah. Setelah itu Zaky ga tau ngapain lagi. Tiba-tiba udah bangun aja.

Sebenernya ini bukan kali pertama Zaky mimpiin Ayah. Beberapa kali Zaky pernah mimpiin Ayah. Dan selalu, setiap kali Ayah muncul di mimpi Zaky, memori-memori Ayah di kepala Zaky muncul satu persatu. Termasuk di pagi ini.

Memori-memori tentang Ayah ngebawa Zaky buat baca lagi Surat Buat Ayah. Jujur, waktu baca lagi tulisan itu, dada Zaky penuh sesak. Memori, perasaan, emosi, dan semua hal yang ada di hari kepergian Ayah masih sangat sangat melekat di dalem benak Zaky soalnya. Senyum Ayah buat Zaky, sapaan Ayah buat Zaky, canda-tawa di malam terakhir ketemu Ayah, masih nempel di ingatan Zaky. Kondisi lemas Ayah di depan etalase, sesaknya Ayah di rumah sakit, sampe wajah terakhir Ayah di samping alat pendeteksi jantung masih Zaky ingat juga Yah.

Allah.. Zaky ga kuat kalo lagi nge-recall ingatan-ingatan itu.

Sesungguhnya saat ini Zaky lagi rindu sama Ayah. Sama nasihat-nasihat Ayah. Sama sapaan Ayah. Sama saat-saat dimana Ayah nanya kabar Zaky. Dulu mungkin saking (sok) sibuknya Zaky di kampus, kadang sms Ayah telat direspon. Kadang juga missed call dari Ayah kapan, baru kebuka kapan. Dulu Zaky ga nge-treasure itu dengan baik, Zaky akui. Dan Zaky sangat-sangat menyesal. Sekarang Zaky baru ngerasa, kalo sms dan missed call dari Ayah sangat-sangat Zaky rindukan. Sangat-sangat Zaky rindukan.

Zaky juga rindu saat-saat dimana Ayah dengan tulus, sukarela, bahkan ga diminta, bantuin urusan-urusan Zaky. Dari mulai dulu antar-jemput Zaky waktu di SMP, nganterin Zaky ke SMA waktu belum punya motor, nemenin urus ini-itu waktu tabrakan, jemput malem-malem waktu pulang dari Turki, nemenin cari kosan waktu KP, beliin ini-itu tanpa sepengetahuan Zaky, sampe terakhir bantu urus persiapan khitbah Pipit.

Zaky ga pernah ngeliat bantuan-bantuan Ayah itu terasosiasi seperti memperlakukan Zaky layaknya anak kecil. Karena Zaky juga tahu, Ayah sebenernya sangat percaya Zaky bisa mandiri. Dan Zaky juga paham, Ayah ngelakuin itu karena ingin memaksimalkan peran ayah. Jadinya, Zaky juga ga pernah menolak waktu Ayah nawarin bantuan. Dan Zaky juga ga ngerasa kalo Zaky sedang diperlakukan sebagai anak kecil. Karena Zaky selalu ngerasa, saat Ayah lagi bantuin urusan Zaky, sekecil apapun urusan itu, rasa sayang Ayah buat Zaky mengalir begitu deras.

Sungguh, bantuan-bantuan yang Ayah kasih dulu, langsung maupun ga langsung, mengantarkan Zaky sampai di titik ini. Terima kasih Ayah. Terima kasih banyak.

Tanpa bantuan Ayah, Zaky ga mungkin bisa sampai di Korea sekarang ini. Zaky ga mungkin bisa kasih gelar sarjana buat Ayah, bisa jadi seorang ayah, bisa kasih cucu buat Ayah. Ya, semua pencapaian Zaky hingga saat ini, selain atas izin Allah, disebabkan ada banyak pertolongan Ayah juga di dalamnya.

Hari ini Hari Pahlawan, Yah. Orang-orang mungkin sekarang sedang memperingati hari ini dengan definisi pahlawannya masing-masing.

Di Hari Pahlawan ini, Zaky ingin bilang sama semua orang kalo Ayah adalah pahlawan Zaky selamanya.

Sekali lagi, terima kasih, Yah.

Pengagum setiamu,

Zaky

Komentar

Site Footer

%d bloggers like this: